Happy Pregnancy (II) ^^

Trimester kedua (4-6 bulan)

Menginjak trimester kedua ini aku sudah tidak bekerja lagi. Alhamdulillah aku bisa terbebas dari belenggu “penjara” itu. Berhubung aku sudah tidak bekerja lagi, aku meminta ijin pada Erik untuk sementara tinggal di Sidoarjo hingga kelahiran nanti. Dengan berbagai macam pertimbangan, erik pun menyetujuinya. Dia rela berangkat n pulang kerja pp Sidoarjo-Pasuruan lho.. suamiku memang hebaat deh..😀

Tepat usia kehamilanku 4 bulan, aku mengadakan acara tingkepan di rumah Sidoarjo. Walaupun dalam agama tidak diwajibkan melaksanakan tingkepan, tapi di Al-qur’an tertulis kalau usia kehamilan 4 bulan itu lah roh mulai ditiupkan pada janin. Ya niatku sebagai rasa syukur aja atas segala kesehatan dan anugerah terindah ini. Alhamdulillah… Oh ya, saat acara tingkepan berlangsung, banyak banget ibu-ibu yang komentar karena perutku belum keliatan gede. Sempat khawatir juga dengan perkataan ibu-ibu itu. Tapi ibuku bilang usia hamil 4bln memang rata-rata belum kelihatan, apalagi badanku juga termasuk kategori kecil. Jadi agak lega deh.. hehehe..

Ditrimester kedua ini aku masih saja sering mual dan muntah. Apalagi kalau pas gosok gigi dan keramas (apa hubungannya ya.. hihihi). Tapi emang beneran lho.. kalau tiap rambutku aku basahi mesti ujung2nya mual dan muntah deh.. jadi kadang males banget kalau mau keramas. Tapi ya mau gak mau tetap harus keramas. Risih juga kan kalau lihat rambut lepek berminyak gitu.. hehe..

Alhamdulillah menginjak usia kehamilan 5 bulan, aku udah jarang muntah lagi. Tapi pernah suatu hari, di saat malam yang gelap dan aku tidur sendirian (Erik lagi masuk kerja shift 3), aku muntah parah banget. Dalam semalam aku sampai muntah 5x lho..oh ya, disertai juga diare 2x hingga badan lemas tak berdaya. Orang-orang rumah juga udah tidur semua. Keesokan harinya aku langsung ke dokter. Dokter memberiku obat dan dokter pun berpesan,kalau 1x 24jam obatnya tidak bereaksi, dalam arti aku tetap muntah n diare, mau gak mau aku harus opname untuk di infus agar tidak kehilangan banyak cairan. Sempat shock banget saat itu.. Usut punya usut kayaknya semua ini terjadi gara-gara aku makan lontong lodeh di pinggir jalan. Kata ibuku, kemungkinan badanku gak tawar dengan petis kupangnya itu soalnya kapan hari pak dhe ku juga sempat mengalaminya. Aku takut kenapa-kenapa dengan kandunganku. Tapi Alhamdulillah.. esoknya kondisiku sudah membaik.. benar-benar ada aja ya cobaan bumil.. apapun cobaan itu dinikmati dan disyukuri aja..

Oh ya, perutku udah mulai membesar lho saat usia kandungan 5 bulan. Aku juga udah mulai merasakan tendangan si kecil dari dalam perut. Subhanallah… begini ya rasanya jadi bumil.. tiap dedek nendang, rasanya pingin nangis saking terharunya dengan karunia Allah ini.. Erik pun mulai sering memegang perutku. Merasakan tiap-tiap tendangan si kecil. Terkadang Erik mengajaknya ngobrol. Dedek pun kadang malu-malu klo di pegang Erik langsung diam. Subhanallah,, Maha Besar Allah.. takjub atas segala yang diciptakan-Nya…

Ngidam? Sebenarnya ngidam itu apa sih? Banyak teman-teman yang bertanya, aku ngidam apa? Aku sendiri bingung.. Gak bisa membedakan antara ngidam dan “pengen”. Hehehe.. Sering sih aku tiba-tiba ingin makan apa, tapi aku menganggapnya bukan ngidam, melainkan hanya keinginan hati semata. Tapi pernah suatu ketika, saat pukul.o1.00 dini hari tiba-tiba aku ingin makan burger. Untungnya di Sidoarjo tercinta ini ada Mc Donalds yang buka 24jam. Akhirnya Erik pun langsung meluncur kesana deh.. hehehe..😀

Memasuki usia kehamilan 6 bulan, aku mulai merasakan sakit pinggang. Super banget deh rasa sakitnya. Nikmatnya jadi bumil.. Tapi aku masih sangat bersyukur karena kehamilanku tergolong “kehamilan cantik” (narsis banget ya.. hihii). Kenapa aku bilang begitu? Tentu aja ada dasarnya donk.. Pasalnya banyak banget orang yang bilang kalau sejak hamil, aku makin kelihatan cantik n bersih. Mereka semua menebak kalau baby-ku pasti cewek. Dan memang prediksi dokter dari usia kehamilanku 4bulan,jenis kelamin baby-ku itu cewek. Seneng bukan main deh aku.. Dari dulu sebenarnya aku udah sering membayangkan punya baby cewek pasti lucu banget. Baju-bajunya banyak yang unyu-unyu, terus rambutnya di kasih pita gitu.. hihi.. Tapi apapun jenis kelamin baby-ku nanti,, cewek atau cowok, aku gak peduli, yang penting sehat, panjang umur, dan jadi anak yang sholeh/sholehah. Amin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s